TangselCity

Pos Tangerang

Pos Banten

Politik

Olahraga

Nasional

Pendidikan

Ekonomi Bisnis

Galeri

Internasional

Selebritis

Lifestyle

Opini

Hukum dan Kriminal

Advertorial

Indeks

Dewan Pers SinPo

KPK Duga Istri Dan Anak Lukas Enembe Ikut Atur Proyek Di Pemprov Papua

Laporan: AY
Jumat, 20 Januari 2023 | 20:44 WIB
Yulce Wenda (kanan) istri Lukas Enembe
Yulce Wenda (kanan) istri Lukas Enembe

JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menduga, istri dan anak Gubernur nonaktif Papua, Lukas Enembe, Yulce Wenda dan Astract Bona Timoramo, ikut campur tangan dalam menentukan pemenang proyek di Pemprov Papua. 
Dugaan tersebut dikonfirmasi penyidik komisi antirasuah kepada Yulce dan Astract, ketika memeriksa keduanya pada Rabu (18/1).
"Penyidik mendalami pengetahuan saksi di antaranya dugaan turut sertanya saksi dalam penentuan pemenang proyek pekerjaan di Pemprov Papua," ujar Kabag Pemberitaan KPK Ali Fikri, di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta Selatan, Jumat (20/1).

Selain itu, penyidik komisi pimpinan Firli Bahuri cs juga mencecar anak-istri Lukas tentang penyerahan uang dari Rijatono Lakka, tersangka penyuap, terkait sejumlah proyek di Papua.

"Termasuk adanya penyerahan sejumlah uang dari tersangka RL ke tersangka LE," bebernya.
Karena itu, Ali membantah pernyataan pihak pengacara Lukas yang menyebut, penyidik KPK menanyakan hal pribadi ke keluarga Lukas.

"Perlu kami tegaskan, materi pemeriksaan yang ditanyakan Penyidik tentunya terkait dengan dugaan perbuatan pidana yang disangkakan sebagaimana unsur-unsur pasal dan tidak terkait sama sekali dengan hal-hal yang sifatnya pribadi," tegas Ali.

Lukas menjadi tersangka karena diduga menerima suap Rp 1 miliar dari Direktur PT Tabi Bangun Papua (TBP) Rijatono Lakka terkait proyek infrastruktur di Pemerintah Provinsi (Pemprov) Papua. Rijatono juga sudah ditahan KPK.

Lukas juga disinyalir menerima gratifikasi yang berhubungan dengan jabatan sebesar Rp 10 miliar. Namun, KPK belum mengungkap pihak-pihak pemberi gratifikasi tersebut.

Dalam proses penyidikan berjalan, KPK telah memeriksa 76 saksi dan melakukan penggeledahan di enam lokasi yang tersebar di Papua, Jakarta, Sukabumi, Bogor, Tangerang dan Batam.
Selain itu, komisi antirasuah juga telah memblokir rekening dengan nilai sekitar Rp 76,2 miliar. Diduga, rekening itu milik Lukas dan istrinya yang bernama Yulce Wenda.

Lukas resmi ditahan KPK terhitung mulai 11 Januari hingga 30 Januari 2023 di Rumah Tahanan Negara (Rutan) KPK pada Pomdam Jaya Guntur.
Namun, meski menjadi tahanan KPK, Lukas Enembe tidak langsung dijebloskan ke Rutan. KPK membantarkan penahanan terhadap Lukas, mengingat kondisi kesehatannya yang mengharuskannya menjalani perawatan medis.

Kamis (12/1), pembantaran penahanan Lukas selesai. Dia dibawa ke Gedung Merah Putih KPK untuk menjalani pemeriksaan sebagai tersangka.
Sekitar 4 jam diperiksa, Lukas dijebloskan ke Rutan KPK cabang Pomdam Jaya Guntur. Belakangan, penahanan Lukas kembali dibantarkan ke RSPAD Gatot Soebroto.

Lukas disangkakan melanggar Pasal 12 huruf a atau b atau Pasal 11 dan Pasal 12B Undang-undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi (UU Tipikor). rm.id

Komentar:
GROUP RAKYAT MERDEKA
sinpo
sinpo
sinpo