TangselCity

Pos Tangerang

Pos Banten

Politik

Olahraga

Nasional

Pendidikan

Ekonomi Bisnis

Galeri

Internasional

Selebritis

Lifestyle

Opini

Hukum dan Kriminal

Advertorial

Indeks

Dewan Pers SinPo
Usut Kaburnya Bupati Mamberamo Tengah

KPK Segera Panggil Dandim Jayawijaya

Laporan: AY
Rabu, 10 Agustus 2022 | 17:42 WIB
Gedung KPK, Foto : Istimewa
Gedung KPK, Foto : Istimewa

JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) beberapa waktu lalu telah berkoordinasi dengan Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal Dudung Abdurachman terkait bantuan pemeriksaan terhadap dua oknum anggota TNI AD yang diduga membantu kabur Bupati Mamberamo Tengah Ricky Ham Pagawak ke Papua Nugini.


"Terkait itu saya sudah jelaskan ya bahwa beberapa waktu yang lalu kami sudah koordinasi dengan pihak KASAD TNI terkait bantuan pemanggilan terhadap dua anggota. Informasi terakhir sudah ada komunikasi, nanti updatenya tentu akan kami sampaikan mengenai waktu pemeriksaannya," ujar Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri, di Gedung Rupbasan KPK, Cawang, Jakarta Timur, Rabu (10/8).


Salah satu dari dua oknum TNI AD yang akan dipanggil adalah Dandim 1702/Jayawijaya Letkol CPN inisial AB. Hanya saja, dikatakan Ali, waktu pemanggilan terhadap AB masih ditentukan.

"Yang dipanggil oleh KPK betul salah satunya Dandim. Tapi tentu KPK saat ini belum bisa menyampaikan apa yang ditanyakan pada pihak dari TNI. KPK apresiasi kerja sama dan sinergi. Nanti perkembangannya pasti kami sampaikan," katanya.

Ricky Ham Pagawak ditetapkan sebagai tersangka suap dan gratifikasi terkait pelaksanaan berbagai proyek di Pemerintah Kabupaten Mamberamo Tengah, Papua.

Sejauh ini, KPK belum mengumumkan secara resmi dan detail perkara Mamberamo Tengah. KPK telah mencegah Ricky dan tiga orang lainnya bepergian ke luar negeri selama 6 bulan, terhitung sejak 3 Juni hingga 3 Desember 2022.

Berdasarkan informasi, tiga orang lain yang dicekal yaitu, Direktur Utama PT Bina Karya Raya/Komisaris Utama PT Bumi Abadi Perkasa, Simon Pampang; Direktur Utama PT Bumi Abadi Perkasa, Jusieandra Pribadi Pampang; dan Direktur Utama PT Solata Sukses, Marten Toding.


Ricky sendiri sudah berstatus buronan KPK per 15 Juli 2022. Dia berhasil kabur ketika akan dijemput paksa. Saat ini Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Partai Demokrat Mamberamo Tengah itu diduga telah berada di Port Moresby, Ibu Kota Papua Nugini.
Ricky melarikan diri ke Papua Nugini dengan bantuan ajudannya yang kini sudah diamankan Polda Papua. Kabar terbaru, KPK turut menduga Ricky berhasil kabur berkat bantuan dua oknum TNI AD. (AY/OKT/rm.id)

Komentar:
GROUP RAKYAT MERDEKA
sinpo
sinpo
sinpo