TangselCity

Ibadah Haji 2024

Pos Tangerang

Pos Banten

Politik

Olahraga

Nasional

Pendidikan

Ekonomi Bisnis

Galeri

Internasional

Selebritis

Lifestyle

Opini

Hukum

Advertorial

Kesehatan

Kriminal

Indeks

Dewan Pers SinPo

Rokok Elektrik Makin Digandrungi Anak-anak Dan Remaja, Mesti Segera Diatur Ketat

Oleh: Farhan
Minggu, 09 Juni 2024 | 14:40 WIB
Foto Ist
Foto Ist

JAKARTA - Rokok elektrik semakin digandrungi anak-anak dan remaja. Berdasarkan data World Health Organization (WHO), pengguna rokok elektrik di Indonesia meningkat dari 0,3 persen atau 480 ribu orang di tahun 2011 menjadi 3 persen atau 6,6 juta orang pada 2021.

Jumlah perokok elektrik terus bertambah karena anak-anak dan remaja mudah membeli rokok tersebut.

Wakil Ketua Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI), Jasra Putra men­gatakan, perkembangan peng­guna rokok konvensional dan rokok elektrik di kalangan anak-anak dan remaja, sudah tergolong mengkhawatirkan. Berdasarkan data Global Youth Tobacco Survey (GYTS), prev­alensi perokok pada anak seko­lah usia 13-15 tahun naik dari 18,3 persen pada 2016 menjadi 19,2 persen pada 2019.

Menurut Jasra, persoalan ro­kok elektrik kian pelik, karena anak-anak dan remaja mudahnya menjangkau produk tersebut. Selain banyaknya gerai dan toko yang tersedia, harga rokok elektrik juga cukup oleh ‘kantong’ anak-anak dan remaja.

“Saat ini, harga rokok elektrik semakin murah, bisa diakses di mana-mana, dan memiliki berb­agai macam rasa yang menarik. Ini membuat persoalan pereda­ran dan konsumsi rokok elektrik kian pelik,” ujarnya di Jakarta, Jum’at (7/6/2024).

Karenanya, sambung dia, KPAI mendorong pemerintah menerapkan regulasi yang lebih ketat, untuk menekan penggu­naan rokok elektrik di kalangan anak-anak dan remaja. Salah sa­tunya, melalui Undang-Undang (UU) Nomor 17 tahun 2023 tentang Kesehatan.

“Rokok elektrik maupun kon­vensional, tak cocok digunakan oleh anak-anak dan remaja. Rokok bisa merusak perkemban­gan fisik dan mental anak-anak dan remaja di bawah 21 tahun,” tegas Jasra.

Dalam UU Kesehatan, lanjut dia, KPAI melalui pokja kesehat­an memberikan masukan terkait isu perlindungan anak, termasuk pengendalian zat adiktif seperti rokok. KPAI juga mengusulkan agar usia minimum untuk mem­beli rokok, baik konvensional maupun elektrik, dinaikkan dari 18 tahun menjadi 21 tahun.

“Kami mengawal RPP Kesehatan dan memberikan masukan, seperti dorongan agar kemasan rokok konvensional dan elektrik mencantumkan peringatan 90 persen, serta melarang iklan di tujuh tatanan terutama di satuan pendidikan dan tempat bermain anak,” jelas Jasra.

Pengurus Persatuan Dokter Paru Indonesia (PDPI), Annisa Dian Harlivasari menyatakan, saat semua pihak terus beru­paya melawan gempuran rokok konvensional, ancaman juga datang dari rokok elektronik yang secara nyata menargetkan kalangan muda.

“Rokok elektronik makin menggila. Sasarannya banyak anak muda, bahkan anak seko­lah, mereka termakan klaim rokok elektrik cenderung lebih aman dibanding rokok biasa, jadi dengan santai konsumsi saja tanpa cari tahu lebih jauh,” ujarnya.

Diterangkan Annisa, rokok elektrik mengandung bahan berbahaya, seperti nikotin yang mengancam kesehatan, serta formaldehyde, glycol, gliserol dan lainnya, yang dapat me­nyebabkan pernapasan bahkan kanker paru.

Ketua Indonesian Youth Council for Tobacco Control (IYCTC), Manik Marganamahendra menambahkan, iklan, promosi, dan sponsor rokok elektrik sangat masif di media sosial, serta dilakukan oleh in­fluencer yang memiliki potensial follower anak-anak dan remaja.

“Ini kondisi gawat darurat untuk kita semua. Pemerintah harusnya belajar dari kejadian masa lampau. Dulu awal rokok jadi tren juga dimulai seperti ini. Harusnya, ini menjadi alarm bagi pemerintah untuk bekerja lebih cepat dalam permasalahan rokok,” harapnya.

Di media sosial X, netizen juga banyak membicarakan, soal rokok elektrik yang mulai digan­drungi anak-anak dan remaja. Akun @anfuadd mengataka, di sekolah-sekolah hingga pergu­ruan tinggi, rokok konvensional maupun elektrik seolah menjadi syarat untuk masuk ke lingkungan pergaulan.

“Alhamdulillah sampai detik ini kuat tidak merokok lagi, entah rokok elektrik maupun non elektronik. Padahal, go­daan sangat berat, lingkungan pertemanan mayoritas perokok aktif apalagi mahasiswa,” un­gkapnya.

Senada, akun @sicfallacy menilai, rokok elektrik dan konvensional, sama bahayanya. “Rokok elektrik ada kandungan nikotin, yang buat ketagihan dan bisa merusak paru-paru. Tapi, yang dinyatakan haram baru rokok biasa. Harusnya yang elektrik juga,” harap dia.

Akun @Muhdmar mendorong pemerintah memberi larangan tegas, bagi orang yang belum dewasa untuk membeli rokok elektrik. Sebab, rokok elektrik semakin digandrungi anak-anak dan remaja.

“Saya minta tolong kepada pihak berwenang, banyak toko yang jual rokok elektrik atau vape kepada anak-anak dan remaja. Mungkin karena mereka tidak tau kalau rokok elektrik juga berbahaya dan tidak un­tuk dikonsumsi anak-anak,” tulisnya.

Sementara itu, akun @dduad­uapertujuh mengaku geram dengan orang dewasa yang mengklaim rokok elektrik aman bagi anak. Bahkan, ada yang viral karena menyuruh anak mengisap rokok elektrik.

“Stop aneh-aneh sama anak kecil. Kasian woy. Dia nggak tau apa-apa. Rokok untuk de­wasa saja bahaya apalagi buat anak-anak. Apalagi yang asap rokok elektriknya dikebulin ke anak-anak,” kecamnya.

Akun @xafinan menilai, aturan seputar rokok elektrik di Indonesia sudah ketinggalan jauh dibanding negara lain. “Di negara maju, anak kecil nggak dibolehin disuruh beli rokok sama orang dewasa, sekali­pun disuruh beliin doang sama bapaknya. Disini rokok konven­sional maupun elektrik bebas dibeli siapapun,” keluhnya.

Komentar:
GROUP RAKYAT MERDEKA
sinpo
sinpo
sinpo