TangselCity

Pos Tangerang

Pos Banten

Politik

Olahraga

Nasional

Pendidikan

Ekonomi Bisnis

Galeri

Internasional

Selebritis

Lifestyle

Opini

Hukum dan Kriminal

Advertorial

Indeks

Dewan Pers SinPo

Dituding Tak Beretika Capreskan Anies Baswedan

NasDem Nggak Baper

Laporan: AY
Senin, 21 November 2022 | 09:57 WIB
Effendi Choirie. (Ist)
Effendi Choirie. (Ist)

JAKARTA - Partai NasDem ogah mikirin soal tidak adanya ucapan selamat dari Presiden Jokowi di HUT Ke-11 NasDem yang jatuh pada 11 November lalu. Apalagi, jika dikaitkan dengan tidak adanya permintaan izin pencapresan Anies Baswedan di Pemilu 2024 kepada orang nomor satu di Indonesia itu.

“Ngasih atau nggak ucapan selamat HUT NasDem, itu hak Jokowi. Bagi NasDem, nggak penting banget,” ujar Ketua Dewan Pimpinan Pusat Partai NasDem, Effendi Choirie ke­pada Rakyat Merdeka (Tangsel Pos Group), kema­rin.

Pria yang akrab disapa Gus Choi ini menegaskan, NasDem bergerak maju dan berpikir ke depan. Soal ucapan, itu bagian dari masa lalu. Analoginya, setiap sikap dan perbuatan ada akibatnya. Dia memastikan, NasDem tidak terbawa perasaan alias baper.

Apalagi, jika peristiwa itu dikaitkan dengan tidak izinnya Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh kepada Jokowi tentang pencapresan Anies Baswedan.

Menurut Gus Choi, status Surya Paloh dengan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto sangat berbeda. Prabowo minta izin nyapres karena pem­bantu Presiden.

“Kalau Prabowo izin, karena dia Menteri Pertahanan. Secara etika ya minta izin. Kalau Pak Surya itu Ketua Umum Partai NasDem, tidak perlu minta izin. Pak Surya bukan menteri, dan Presiden juga bukan atasan pimpinan partai,” ungkapnya.

Gus Choi juga bersikap tenang menjawab serangan yang datang dari relawan Pro Jokowi (Projo). Di mana, NasDem dianalogikan tidak beretika karena tidak meminta izin kepada Jokowi sebelum mencapreskan Anies sebagai jagoan di Pilpres 2024.

"Yang selalu menilai negatif, itu cermin dari hati dan pikiran­nya. Begitu juga sebaliknya. Kami ajak semua elite di negeri ini obyektif dan proporsional,” ajaknya Gus Choi.

Sebelumnya, Ketua Umum Projo Budi Arie Setiadi secara tersirat menilai, ada kaitan an­tara tidak datangnya Jokowi ke HUT NasDem karena partai itu tidak izin kepada Presiden, sebelum mencapreskan Anies Baswedan.

“Yang pasti, dalam unggah-ungguh Jawa ini kan kalau melakukan sesuatu harus ngo­mong dulu, itu aja. Selanjutnya, terserah Anda tafsirkan sendiri. Kalau hal kecil berkomunikasi, untuk hal besar kan harusnya berkomunikasi. Pencapresan ini hal signifikan,” katanya.

Direktur Eksekutif Trias Politika Strategis Agung Baskoro mengatakan, minusnya ucapan selamat HUT NasDem dari Jokowi menjadi indikator hubungan keduanya sedang tidak baik-baik saja. Bahkan, boleh jadi berada di titik nadir, atau terendah.

“Perayaan (HUT) NasDem terasa hambar karena tak hadirnya Jokowi, yang sering di­anggap sebagai ‘Presidennya NasDem’,” kata Agung.

Menurutnya, fakta tersebut cukup untuk menganalogikan hubungan NasDem dengan Jokowi saat ini. Sekalipun, NasDem termasuk loyalis Jokowi yang konsisten memberi­kan dukungan di Pilpres 2014 dan 2019.

Bahkan, NasDem hingga kini memiliki tiga menteri di dalam kabinet Jokowi-Ma’ruf. Yaitu, Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johnny G Plate, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo serta Menteri Kehutanan dan Lingkungan Hidup (LHK) Siti Nurbaya.

“Sayangnya, kini relasi per­sahabatan tersebut bertepuk sebelah tangan,” katanya. 

Sumber berita rm.id :
https://rm.id/baca-berita/parpol/149572/dituding-tak-beretika-capreskan-anies-baswedan-nasdem-nggak-baper

Komentar:
Berita Lainnya
Ketum Nasdem Surya Paloh. (Ist)
Paloh Dipersilakan Keluar Dari Koalisi
Minggu, 27 November 2022
Capres Nasdem Anies Baswedan saat bersama Wali Kota Solo Gibran di Novotel Solo. (Ist)
Wacanakan Gibran Jadi Cawapres Anies
Jumat, 18 November 2022
(Foto : Istimewa)
Sepertinya, Jokowi Cuekin NasDem
Minggu, 13 November 2022
Calon Presiden 2024 dari Nasdem Anies Baswedan. (Ist)
Pemilih Anies Bakal Berlabuh Ke PKS
Sabtu, 12 November 2022
GROUP RAKYAT MERDEKA
sinpo
sinpo
sinpo