TangselCity

Ibadah Haji 2024

Pos Tangerang

Pos Banten

Politik

Olahraga

Nasional

Pendidikan

Ekonomi Bisnis

Galeri

Internasional

Selebritis

Lifestyle

Opini

Hukum

Advertorial

Kesehatan

Kriminal

Indeks

Dewan Pers SinPo

Sambil Kangen-Kangenan, Mega Dan Gloria Arroyo Bahas Penghapusan Hukuman Mati

Oleh: Farhan
Jumat, 15 September 2023 | 20:02 WIB
Foto : Ist
Foto : Ist

JAKARTA - Penghapusan hukuman mati menjadi salah satu bahasan pembicaraan Presiden ke-5 RI Megawati Soekarnoputri, saat menjamu Presiden Filipina Gloria Macapagal Arroyo (2001-2010) di kediamannya di Jalan Teuku Umar, Menteng, Jakarta Pusat, Jumat (15/9/2023).

Pertemuan ini sekaligus menjadi momen kangen-kangenan. Mengingat keduanya memiliki hubungan baik, dan memimpin negeri di periode yang hampir sama. Di awal tahun 2000-an.

"Ketika saya presiden, beliau juga presiden Filipina. Jadi, sedikit untuk kangen-kangenan," ungkap Mega.

Soal hukuman mati, Mega mengatakan, Indonesia dengan Pancasila sangat menghargai hak hidup manusia. Pancasila pun terbuka dengan ide-ide, yang menjunjung tinggi hak hidup.

Namun, harus dipahami, di lapangan atau kondisi nyata, ada beberapa tindak kejahatan yang sangat bertentangan dengan hak asasi manusia (HAM), yang perlu dipertimbangkan.

Tindak kejahatan yang dimaksud adalah kejahatan kemanusiaan atau kejahatan luar biasa.

Menurutnya, aturan perundang-undangan di sebuah negara yang menyangkut kejahatan luar biasa, harus ikut dipertimbangkan terkait usulan penghapusan hukuman mati.

"Di lapangan, hal itu masih perlu dipertimbangkan. Karena ada kasus seperti narkotika lalu human trafficking, ditambah lagi sekarang ini banyak terjadi masalah sosial, umpama bapak membunuh istri dan anak. Menurut saya, kasus-kasus tersebut perlu pertimbangan lapangan yang lebih," jelas Mega.

Saat ini, Gloria Arroyo menjabat Komisioner International Commission Against Death Penalty (ICDP).

ICDP adalah lembaga independen yang terdiri dari orang-orang yang berpengaruh secara politik dan memiliki kedudukan internasional.

Organisasi yang berupaya membebaskan dunia dari hukuman mati itu, didukung oleh kelompok beragam yang terdiri dari 23 negara dari seluruh wilayah dunia.

Pertemuan Mega-Gloria Arroyo juga dihadiri Direktur Eksekutif ICDP Rajiv Narayan, Menteri Hukum dan HAM Yasonna H Laoly, dan diplomat senior Marzuki Darusman.

Komentar:
GROUP RAKYAT MERDEKA
sinpo
sinpo
sinpo