TangselCity

Pos Tangerang

Pos Banten

Politik

Olahraga

Nasional

Pendidikan

Ekonomi Bisnis

Galeri

Internasional

Selebritis

Lifestyle

Opini

Hukum dan Kriminal

Advertorial

Indeks

Dewan Pers SinPo

Kesadaran Politisi Terhadap Birokrasi

Oleh: Dr. Muhadam Labolo, M.Si
Sabtu, 01 Oktober 2022 | 21:31 WIB
Dr. Muhadam Labolo, M.Si.(Dok. Pribadi)
Dr. Muhadam Labolo, M.Si.(Dok. Pribadi)

STATMENT mantan politisi Demokrat Achsanul Qosasi dalam Twitter tanggal 29 September 2022 soal competitiveness dalam dunia birokrasi yang dihadapkan dengan politisi patut diapresiasi setinggi-tingginya. Menurut saya, itu bentuk kesadaran politisi atas seluk-beluk birokrasi yang selama ini dianggap underdog. Lima poin itu penting direnungkan oleh politisi yang latah melibatkan shadow government dalam tubuh birokrasi.

Birokrasi sebaiknya diletakkan secara profesional dengan mengaransemen ide Weber (1946). Tujuannya agar lebih manusiawi dan fleksibel. Politisasi menjadikan birokrasi dianggap mesin manajemen yang acap kali menjadi kambing hitam, beban negara, patologis, korup, kaku, boros, tak inovatif, tak kreatif, indisiplin, serta tak berubah. Semua noktah hitam itu disematkan saat birokrasi malfunction dan karenanya mereka diawasi. Agar ia lebih energik sepantasnya digiatkan dengan menimbang lima hal (Qosasi, 2022).

Pertama, untuk menduduki jabatan dalam dunia birokrasi kita membutuhkan durasi yang relatif panjang. Untuk menjabat eselon tiga butuh waktu 10-15 tahun. Bagi eselon dua butuh 15-20 tahun. Sementara untuk duduk di eselon satu butuh lebih dari 20-30 tahun. Di luar kenormalan itu, hanya ada garis tangan dan atau campur tangan.

Bandingkan dengan pejabat politik yang tiba-tiba datang dari berbagai warna menjadi atasannya. Tanpa basa-basi memperlihatkan gaya kepemimpinan liar, disharmoni, senioritas, serta serba tahu dengan belukar birokrasi. Di situ Qosasi menekankan pentingnya para politisi lebih bijak memanfaatkan peran dan fungsinya.

Kedua, para politisi duduk di puncak birokrasi bukan semata karena mereka hebat. Sistemlah yang memaksa mereka harus duduk di situ. Mereka yang duduk sebagai pimpinan dewan misalnya, kemungkinan bukan primus interpares, tapi lolos sebab minus interpares. Siapapun duduk di situ lebih karena rekomendasi pimpinan parpol atas dasar pragmatisme-transaksional.

Berbeda dari itu, birokrat direkrut berdasarkan kualifikasi yang ditentukan secara profesional. Promosi, demosi dan mutasi didasarkan pada analisis jabatan dan beban kerja. Jadi, membawa tim bayangan ke dalam birokrasi bukan hanya merusak sistem, tak jarang memproduksi kebijakan yang hanya berganti kulit. Bisa dipahami mengapa kebijakan pendidikan di setiap pergantian menteri tak pernah konsisten. Politisi boleh berganti  pasca "indekost" lima tahunan, namun birokrasi bertahan hingga puluhan tahun.

Ketiga, persyaratan kenaikan pangkat dan jabatan seorang birokrat melalui mekanisme yang rigid dan berliku. Tanpa itu birokrat mentok di pangkat dan jabatan seadanya. Kendatipun telah melewati assesment dengan sejumlah kriteria seperti pendidikan, talent pool, makalah, dan wawancara, mereka belum tentu dilantik. Sebagian antre alias masuk daftar tunggu (waiting list) disebabkan melimpahnya sumber daya.

Mungkin dalam dunia politik pola seleksinya tak begitu ketat sepanjang terbentuk like and dislike. Pertimbangan pokoknya siapa yang paling disukai, baik oleh pemilih atau pimpinan partai. Kesukaan pemilih ditunjukkan oleh tingginya elektabilitas politisi. Sedangkan kesukaan pimpinan partai ditunjukkan oleh rekomendasi sebagai calon legislatif atau calon eksekutif saat pemilu.

Keempat, kekecewaan terberat seorang birokrat ketika sistem rekrutmen tak memperlihatkan prinsip fairness sesuai aturan yang tersedia. Promosi dilakukan hanya upaya pengguguran kewajiban. Mereka yang berada di nomor teratas hasil open biding hanya dipandang sebagai pemanis buatan. Bukan mereka yang dilantik, bahkan ada yang dilantik tapi tak mendapatkan pekerjaan. Diambil alih oleh tim sukses atau tim bayangan. Mereka frustasi, diam, tak inovatif, dan bekerja berdasarkan petunjuk atasan (robotic).

Kelima, berdasarkan Undang-Undang Nomor: 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara (ASN) dan Peraturan BKN Nomor: 5 Tahun 2019 tentang Tata Cara Pelaksanaan Mutasi, mobilisasi ASN di lingkungan birokrasi diatur sedemikian rupa agar politisi tak mudah mengutak-atik birokrasi. Tindakan demikian dapat mengganggu kinerja birokrasi dan pelayanan masyarakat. Pengaturan itu bahkan dilakukan enam bulan sebelum dan sesudah terpilih sebagai kepala daerah. Hal ini dapat dilacak dalam Undang-Undang Nomor: 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah dan UU 10 Tahun 2016 tentang Pilkada. Maknanya, negara menyediakan birokrasi tanpa harus mencari tim bayangan.(*)

*) Penulis adalah analis pada Pusat Kajian Strategis Pemerintahan Jakarta

Komentar:
Berita Lainnya
Dr. Muhadam Labolo, M.Si.(Dok. Pribadi)
Problem Mekanisme Demokrasi
Kamis, 17 November 2022
Dr. Muhadam Labolo, M.Si (dok. pribadi)
Aksi Etik
Selasa, 08 November 2022
Dr. Muhadam Labolo, M.Si. (Dok. pribadi)
Etikabilitas dan Sumpah Pemuda
Minggu, 30 Oktober 2022
Dr. Muhadam Labolo, M.Si.(Dok. Pribadi)
Kritik Politik Kaum Manula
Selasa, 18 Oktober 2022
GROUP RAKYAT MERDEKA
sinpo
sinpo
sinpo