TangselCity

Pos Tangerang

Pos Banten

Politik

Olahraga

Nasional

Pendidikan

Ekonomi Bisnis

Galeri

Internasional

Selebritis

Lifestyle

Opini

Hukum

Advertorial

Kesehatan

Kriminal

Indeks

Dewan Pers SinPo
Diperiksa KPK Soal Harta Kekayaan

Kepala Bea Cukai Makassar Pakai Cincin Pemberian Kiai

Laporan: AY
Rabu, 15 Maret 2023 | 11:17 WIB
Andhi Pramono Kepala Bea Cukai Makassar saat berada di Gedung KPK. (Ist)
Andhi Pramono Kepala Bea Cukai Makassar saat berada di Gedung KPK. (Ist)

JAKARTA - Andhi Pramono datang penuhi panggilan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Kepala Kantor Bea dan Cukai Makassar itu diperiksa soal harta kekayaannya yang diduga tidak wajar.

Andhi tiba jam 09.15 WIB, menumpang mobil dinas Toyota Rush hitam bernomor B 2258 SQ. Dia tampak mengenakan kemeja batik dibalut jaket warna biru.

Di jari tengah tangan kirinya, cincin bermata biru besar tampak mencolok. Cincin ini sempat menjadi sorotan publik dan disebut-sebut memiliki harga yang mahal.

"Usai diperiksa selama 7 jam, Andhi buka suara soal cincin ini. Dia mengungkapkan cincin ini pemberian orang. “Ini dari kiai saya,” ujarnya di pelataran Gedung Merah Putih KPK.

Ketika hendak meninggalkan KPK, dari dalam mobil yang menjemputnya Andhi sempat memamerkan cincin ini. “Ini bukan blue sapphire ya,” kata Andhi sambil tersenyum.

Sebelum meninggalkan KPK, Andhi menjelaskan rumah megah di Legenda Wisata Cibu­bur. Gara-gara viral, ia pun menjadi terperiksa.

Andhi menandaskan telah menyampaikan klarifikasi Lapo­ran Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN) se­cara lengkap kepada KPK.

“Terima kasih kepada KPK yang telah mengklarifikasi semua berita yang ada, yang telah diberitakan oleh teman-temannya media kepada saya ya,” ujarnya.

Andhi menyatakan selalu me­nyerahkan LHKPN tepat waktu setiap tahun. Soal rumah mewah di Legenda Wisata Cibubur, ia bilang milik orangtuanya.

“Itu adalah rumah yang ditem­pati oleh orangtua saya sudah lama dan belum diberikan waris kepada saya, sehingga saya berada di situ adalah menjaga orang tua saya,” tuturnya.

Andhi juga menyinggung soal putrinya yang ikut dibicarakan netizen karena kerap pamer kekayaan di media sosial. Andhi menjelaskan, anaknya meru­pakan selebgram yang sering mendapat tawaran untuk mem­promosikan produk. Sehingga yang ditampilkan di media sosialnya bersifat promosi.

“Putri saya sudah dewasa dan dia menekuni fashion dan selebgram. Jadi apabila ada foto-foto yang bersifat fashion, itu lumrah dan dia bisa meng­hidupi kehidupannya sendiri,” dalihnya.

Bersamaan, KPK memanggil Kepala Kantor Pajak Madya Jakarta Timur, Wahono Saputro. Dia hadir lebih dulu. Pada pukul 09.00 WIB. Diantar mobil dinas Toyota Innova hitam B 1026 PQS.

Wahono diperiksa KPK karena namanya terseret dalam penyelidikan kekayaan pejabat Direktorat Jenderal Pajak (DJP) Rafael Alun Trisambodo.

Wahono juga diperiksa seki­tar 7 jam. Begitu keluar Ge­dung KPK, Wahono bungkam. Mengenakan baju batik cokelat dengan masker hitam, Wahono terus menundukkan kepala. Sembari membawa goodie bag hijau, ia menerobos kerumunan peliput untuk masuk ke dalam mobilnya.

Belakangan ini KPK gencar memeriksa LHKPN sejumlah pejabat Kementerian Keuangan setelah terkuak gaya hidup me­wah keluarga Rafael.

Andhi tercatat melaporkan harta kekayaannya pada 16 Februari 2022. Dalam LHKPN, Ia terhitung punya harta senilai Rp 13.753.365.726 dan tak me­miliki utang.

Dia mempunyai 15 bidang tanah dan bangunan yang tersebar di Salatiga, Karimun, Batam, Bekasi, Jakarta Pusat, Bogor, Banyuasin, dan Cianjur. Nilai totalnya Rp 6.989.727.200.

Berikutnya, Andi sembilan mobil, yaitu sedan Fiat tahun 1974; Smart sedan tahun 2010; Toyota Corolla tahun 1966; Honda Brio tahun 2016; se­dan Ford tahun 1966; sedan Chevrolet tahun 1956; sedan Austin tahun 1963; dan Toyota Jeep tahun 2019.

Andhi juga mencatatkan kepemilikan empat motor yaitu Honda tahun 2006; Honda Beat tahun 2010; dan dua unit Piagio Vespa tahun 1962. To­tal nilai aset bergerak ini Rp 1.846.800.000.

Selanjutnya, Andhi mencatatkan kepemilikan harta bergerak lain senilai Rp 706.500.000; kas dan setara kas Rp 1.214.508.641.

Sedangkan Wahono Saputro mencatatkan harta kekayaan Rp 14,3 miliar dalam LHKPN. Ia memiliki 10 bidang tanah dan bangunan. Tersebar di berbagai tempat. Nilai totalnya Rp 12,8 miliar.

Selain kepemilikan atas ta­nah, Wahono juga memiliki kendaraan yang dilaporkan ke LHKPN. Total nilai kendaraan yang didaftarkan senilai Rp 930 juta. Mulai dari mobil Toyota Camry, Honda CRV dan Honda HRV.

KPK menyebut Wahono me­miliki hubungan dengan Rafael. Istri Wahono dan istri Rafael berkongsi bisnis.

“Bahwa perusahaan yang dua ini, pemegang sahamnya selain istri RAT (Rafael Alun Trisambodo), ada lagi istri orang pajak. Kami sebut Wahono Sa­putro,” kata Deputi Pencegahan dan Monitoring KPK Pahala Nainggolan, Kamis, 9 Maret 2023.

Berdasarkan foto yang bere­dar di media sosial, Wahono memiliki kedekatan dengan Ra­fael. Keduanya kerap melakukan pertemuan.

Wahono pernah diperiksa KPK sebagai saksi kasus suap pengurusan permasalahan pajak PT EK Prima Ekspor Indonesia.

Saat itu Wahono menjabat Kepala Bidang Pemeriksaan, Penagihan, Intelijen, dan Penyi­dikan Ditjen Pajak Khusus.

Kasus itu menjerat mantan Kasubdit Bukti Permulaan Penegakan Hukum Ditjen Pajak, Handang Soekarno. rm.id

Komentar:
ePaper Edisi 22 April 2024
Berita Populer
01
Stuttgart Open 2024

Olahraga | 2 hari yang lalu

03
PKB Buka Penjaringan Calon Wali Kota

TangselCity | 9 jam yang lalu

04
Piala Asia U-23

Olahraga | 1 hari yang lalu

06
GROUP RAKYAT MERDEKA
sinpo
sinpo
sinpo